• Breaking News

    Disorot Dunia, Air Asia Diduga Lakukan Pendaratan Darurat ?


    Pesawat Air Asia QZ 8501 yang hilang beberapa saat setelah terbang dari bandara Juanda, Surabaya menuju ke Singapura, Minggu, 28 Desember, menjadi perhatian dunia dan menjadi trending topik di Twitter.

    Kepala Basarnas DKI, Sutrisno, menduga pesawat tersebut melakukan pendaratan darurat. Dia menduga pesawat berada di Tanjung Pandan, karena kontak terakhir pesawat hilang di wilayah tersebut. "Kami memperkirakan bahwa pesawat itu melakukan pendarat darurat, tapi belum pasti di Pantai Belitung," kata Sutrisno kepada media di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Minggu, 28 Desember.

    Namun Sutrisno juga merasa aneh dengan hilangnya pesawat tersebut, karena alat Emergency Locator Transmitter (ELT) tidak berbunyi. "ELT kan berbunyi masuk ke dalam air atau terjadi benturan, namun ini tidak berbunyi," jelasnya.

    Sementara itu, Perdana Menteri Australia, Tony Abbott, menawarkan bantuan kepada Indonesia untuk membantu mencari Air Asia yang hilang. Hal ini diketahui dari tweet ABC News yang baru ditulis, "#BREAKING: PM Tony Abbott has offered a P3 Orion aircraft to help search for missing #AirAsia flight #QZ8501."

    India juga diketahui telah menawarkan P3 dan 3 kapal untuk membantu Indonesia mencari Air Asia QZ 8501. Singapura telah menerbangkan AF C-130 Hercules ke Paya Lebar AB untuk membantu pencarian.

    (UPDATE): Plt Dirjen Perhubungan Udara Djoko Murjatmodjo menyebut ada 155 warga negara Indonesia dan 7 warga negara asing. "Jadi ada 155 WNI, kemudian 1 WN Singapura, 1 WN Inggris, 1 WN Malaysia, 3 WN Korea Selatan dan 1 WN Prancis, itu kopilotnya," kata Djoko saat jumpa pers di Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng, Minggu (28/12). (wk/dn)

    Infokan pada teman/kerabat anda yang membutuhkan informasi ini. KLIK TOMBOL :

    FacebookGoogle+Twitter WhatsApp

    SUBSCRIBE

    Post Bottom Ad